Gw sadar blog ini ga enak dibaca, karena...

..gw bukan tipikal orang yang bisa nulis di keramaian. Sifat yang ga menguntungkan, gw tau. Tapi emang rasanya ga nyaman aja, sedang kebanyakan gw ngeblog ya di kampus. Aneh aja rasanya kalo gw lagi nulis, dan terus ngrasa bahwa orang-orang mungkin ngliatin di belakang punggung gw. Um, tapi, itu bukan berarti kalo lagi sepi, gw bisa nulis hal2 yang enak dibaca. Ga sama sekali. Jadi, ya, paragraf di atas separuhnya gw cuman nyari2 alesan aja. Ga tau, gw sendiri nyadar kok kalo tulisan2 di sini acak2an banget. Anyway. Kemaren gw slese baca bukunya Gie, Catatan Seorang Demonstran (CSD). Kalo dipikir-pikir, nulis catatan harian gitu ga banyak beda dengan dia ngeblog yah? Ato diary? Tapi bukan ah kalo diary. Gw yakin, karena dalam salah satu entry di CSD, Gie nulis tentang bagaimana dia pagi itu nyibukin diri nulis diary. Nah, masa dalam diary kita nulis "aku tadi nulis diary"? (gw ga tau lagi debat sama sapa, dan juga ga tau kenap gw ngotot tentang fakta di atas) Hanya kalo dari yang gw baca, gw jadi mikir. Orang jaman dulu tuh cepet dewasa. Bener deh. Gie ngerayain ulang tahun ke 17 di Amerika, dan dia di sana udah bicara banyak hal tentang Indonesia, ikutan diskusi-diskusi di Berkeley dan segala macem. Gw 17 tahun masi ngupil di kelas ga bisa apa-apa. (Sekarang juga masi ga bisa apa-apa, tapi minimal udah berkurang ngupil di kelasnya). Serem aja karena kalo gw pikir tentang diri sendiri dan orang-orang yang gw tau sifat-sifatnya. Kita rata-rata udah mulai 20-an, tapi masi ga ada dewasa-dewasanya sama sekali. Padahal tontonan kita bisa jadi udah yang buat paling dewasa ga karu2an. Maenan kita. Bacaan kita. Tapi otak kita anak-anak. Dan bukannya anak-anak itu jelek. Tapi ketika usia kita terus bertambah, mau gak mau, dunia mengharap kita bertindak dewasa. Ups, bukan mengharap. Memaksa. Otherwise you won't survive. Gw ga tau jadi dewasa itu seperti apa. Apakah kemudian gw akan bosen maen Ragnarok Online, apakah gw ntar ga bisa lagi ketawa-ketawa waktu nonton SpongeBob bareng adek yang masih SD, gw ga tau. Apakah jadi dewasa berarti gw punya anak-istri dan nantinya hidup gw melulu kerja dan kerja, gw ga tau. Screw that. Capek gw mikirnya. Dan capeknya itu karena emang pikiran gw belum nyampe. Dan ga tau kapan bisa sampe ke sana. Gw punya pikiran. Kebahagiaan itu bukan bintang yang sedang kamu tuju. Kebahagiaan adalah ketika kamu susah payah merancang roket yang dapat membawamu ke sana. Kebahagiaan itu bukan pantai pasir putih yang ingin didatangi. Kebahagiaan adalah jalan di tengah-tengah hutan melingkari gunung yang kita lalui untuk sampai ke pantai tadi. Jangan-jangan, kedewasaan juga begitu? Bahwa sekarang inilah kita dewasa, saat kita mereka-reka bagaimana kita meraihnya?
posted@2:27 PM

Comments & Discussion

»Blogger Eroboy

Ndul..Y!M mu wingi opo ? Awakmu mari ngeadd tah ? Gak ngerti kok moro2 ilang...Emailmu nangndi ?

12:10 PM 
»Blogger Arief

well, ketika kamu bisa tertawa dalam kesedihan, menangis dalam kebahagiaan, itulah kedewasaan. kemampuan untuk tetap berdiri ketika kamu mau jatuh, disuruh orang duduk, terpaksa berlari, dan mungkin dihadapkan pilihan ... mati apa loncat... dan kamu tetap berdiri,

for me, kedewasaan itu seperti itu...

9:25 PM 
Post a Comment